Kamis, 17 Mei 2018

Dua Puluh Empat Jam di Kota Solo


Solo, sebuah kota yang dulu kukira jauh banget. Ternyata cuma tetanggaan dengan Jogja. Naik kereta pun cuma satu jam dan harga tiket keretanya cuma 8 ribu rupiah. Murah banget, kan? Kalau naik bus bisa perlu waktu sekitar 1,5-2 jam. Nah, apalagi sekarang tuh jalan raya Jogja-Solo semakin macet. Aku jadi malas naik bus. Lagi pula, selama tinggal di Jogja, aku jadi ketagihan naik kereta. Kecuali memang nggak ada kereta menuju suatu kota, misal Jogja-Semarang. -_-
Kori Kamandungan Lor dan menara Panggung Sangga Buwana

Solo, sebenarnya sih nama kota ini Surakarta. Demi apa aku baru tahu perihal nama Surakarta ini tiga tahun lalu. Tapi, orang-orang lebih familier nama Solo. Sebuah kota di Jawa Tengah yang nggak kecil-kecil amat. Besar mana Jogja dan Solo? Hmmm..., aku nggak pernah menghitung. Yang jelas, terhitung sudah empat kali aku mengunjungi Solo. Bosan? Aih, nggak dong. Mana pernah bosan jika disuguhi suasana kota yang adem dan tenang meskipun terakhir kali ke sana aku melewati satu kawasan macet. Lupa nama jalan yang macet itu. Jogja juga begitu, sudah macet di beberapa ruas jalan raya, apalagi pas libur panjang. Ampuuun!
 
Suasana area museum keraton
Sudah beberapa kali ke Solo, sepertinya aku belum menuliskan tentang kota Didi Kempot ini ya (eh, sesukanya aja ngasih nama kota Didi Kempot? Ya iyalah, aku hafal kok lagu Stasiun Balapan-nya itu. Ning Stasiun Balapan. Kuto Solo ning dadi kenangan. Kowe karo aku.... Skip! Sudah sudah, nulis aja. Nggak usah beralih profesi).

Jalan-jalan ke Solo nggak mantap rasanya kalau nggak berkunjung ke Keraton Surakarta Hadiningrat. Perbedaan beli tiket di Keraton Yogyakarta dan Keraton Solo ini, harga tiket di Keraton Surakarta sudah termasuk kamera. Sebaliknya, kalau di Yogyakarta, ada harga terpisah bagi yang bawa kamera. Tapi, jangan khawatir, harga tiket masuknya sama-sama murah. Aku nggak tahu secara spesifik sejarah Keraton Suarakarta Hadiningrat. Namun, secara fisik bangunan, yang paling tampak beda dengan Keraton Yogyakarta, Keraton Surakarta ini bernuansa biru dan putih.


Es potong kesukaan. Jadi inget masa kecil.

Kemarin rencananya sih pengin ke Pasar Klewer. Tapi, apa daya hujan deras banget dan waktunya juga mepet. Konon, kalau sudah masuk ke Pasar Klewer, kamu harus menguatkan isi dompet. Harga barang-barangnya murah-murah sih, jadi kamu bisa kesurupan belanja. Tahu-tahu keluar pasar sudah nenteng kresek gede aja. -_-

Traveling plus kulineran itu dua hal yang nggak terpisahkan. Ya iyalah, traveling aja tanpa makan, kamu pikir kuat? Rindu aja perlu tenaga biar kuat meluapkan, apalagi jalan-jalan. (apaan bahas rindu segala nih). Selain kamu wajib makan nasi liwet khas Solo, kamu juga harus mencoba kuliner lainnya.
 
Bakmi ketoprak.

Aku dan temanku menunggu jemputan di depan Kori Kamandungan Lor. Sambil menunggu, aku beli es potong kacang ijo. Tiba-tiba hujan turun deras banget. Mobil jemputan pun datang. Aku diajak makan bakmi ketoprak yang katanya khas Solo. Yo wis, karena aku sudah lapar banget, manut aja diajak ke mana. Dalam bayanganku ya, bakmi ketoprak itu nggak jauh beda dengan ketoprak di Jakarta sono. Ternyata..., setelah pesanan datang, “Ini bakmi ketoprak? Bukan soto atau sop?” tanyaku heran. Sekadar info, aku tuh sebenarnya jarang sekali makan yang berkuah kayak sop dan soto. Karena lapar, ya nikmati sajalah meski cuma habis setengah mangkuk. :D




Malem-malem nongkrong d Gulo Jowo.

Lupakan soal makan siang. Sekarang saatnya makan malam. Ada satu tempat makan enak yang recommended banget nih, kata temanku. Pengin menikmati jajanan pasar dan minuman tradisional? Datang aja ke Gulo Jowo. Aku aja lupa kapasitas perut pas lihat menu-menunya dan harganya yang muraaah. Pengin semuanya dimakan. Aku sudah cobain semar mendem, cabuk rambak, sawut, dan gulo asem. Pengin pesen cenil, tapi habis. Nggak aku makan semua, kok. Kan makan bareng teman. Owner-nya pun baik dan ramah banget.

Cuma sekitar 24 jam di Solo. Besok siangnya aku dan temanku sudah stand by di Stasiun Solo Balapan menuju Jogja. Jadwal kereta masih lama, 2 jam lagi. Cuaca panas, fasilitas kipas di stasiun yang sepertinya minim banget, membuatku gerah. Ada satu tempat yang adem—toko donat—tapi sudah terisi semua kursinya. “Keluyuran aja dulu yuk di luar sambil cari makan,” ajakku. Kami cari makan di sekitar stasiun. Sebagai penutup kuliner, kami pun makan nasi liwet. Nggak sempat difoto karena sudah kelaparan.

Tulisan ini diposting dalam rangka curhat aja sih. Lama nggak nulis curhat perjalanan di blog yang banyak sarang laba-laba ini. Beneran ini curhat? Oh, bukan, ini mendongeng. -_- Salam pojok jalan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar